Thursday, September 26, 2013

Tradisi Berpukung

 
 Puteriku, Zara dipukung oleh abah ku ... lena dalam buaian sambil berpukung ... sebab kalau berbaring tangan dia asik terangkat-angkat aje ... mulut asik merengek jek ... bila dipukung ... senyap ... my abah beratip sikit ... lena terus ... hehe

Tradisi berpukung .... popular di kalangan keturunan Banjar ... setiap anak Banjar akan merasa di pukung ... pukung ini bukanlah satu bentuk penderaan ... ramai yang melihat anak-anak dipukung akan merasa yang anak itu dalam kesakitan tetapi sebenarnya ianya memberikan keselesaan ... lebih-lebih lagi pada bayi yang mengadapi masalah perut kembung ... ini kerana bila bayi sakit perut, mereka tidak mahu baring ... sebaliknya mahu di dukung sahaja ... jika dipukung mereka akan rasa selesa ...

Bagaimana berpukung?? berpukung tu adalah bayi tidur dalam keadaan duduk di dalam buaian ... sehelai kain akan diikat dibawah bahu bayi untuk mengampu bayi supaya tegak ... ikatan itu bukanlah dibawah leher ... jika dileher bayi akan terjerat nanti ... sebaiknya gunakan kain yang lebar supaya jerutannya tidak menyakitkan bayi ...

Aisy cukup jakun bila tengok Zara kena pukung ngan my abah ... padahal dia dulu pun pernah berpukung masa bayi dulu ... Aisy memang kronik masalah kembung perut dulu ... kuat lalak malam-malam pun iya jugak ... kolik baby katanya ... kolik baby ni akan sembuh sendiri bila baby dah mencapai usia 2 atau 3 bulan ... gituuu ... kaedah berpukung ini berguna jugak pada baby yang ada masalah macam Aisy ni ... cuba try baru percaya keberhasilannya ... gituuuu ... 

Aisy tersenyum di sebelah Zara ... dia pun sebenarnya teringin nak berpukung cam Zara tu ... haha ... mimpi la ko Aisy ... zaman ko sudah berlalu ... hahaha

3 comments:

Jojet said...

tunjuk la step by step kak..hehe

Nanie Noraini said...

salam jojet ...

insyaallah akan diusahakan ... hehe

Siti Norhafizah Muhamad said...

banyak info dari blog akak ni. follow lah boleh tambah ilmu

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...